Travelling with Baby To Bangkok!

Yeaaayyy akhirnya travelling sama baby Ara terwujud jugaaa! Thank to husbear @firmanadisukma yang sudah ngajak mami dan Ara jalan-jalan. HIhihihi…

Travelling perdana bawa bayi ini langsung ke luar negeri, dong… Bisa dilihat dari judul, yesss ke Bangkok, Thailand! Memang sih kalo dipikir “halah cuma Thailand doang. Deket.”

Iya, buk, memang deket. Lumayan flight hampir 4 jam, belum lagi antri untuk terbangnya setengah jam lebih plus pesawatnya retimed alias delay!!! Pengen nangis gak siihhh? Untuk Ara anaknya nggak rewel-an. Dia asik-asik aja asalkan kenyang, nggak gerah, dan ada tempat main. Alhamdulillahnya di Bandara Soekarno Hatta ada playground disetiap gate!

 

Sebenarnya travelling ini sudah di sounding dari akhir tahun sih sama pak suami. Dia bilang akan travelling bulan April setelah kantornya RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) jadi pekerjaannya sudah nggak hectic dan bisa ambil cuti. Egois ya, padahal pas aku cuti Laporan Tahunan kantorku aja belum kelar.. alhasil aku limpahin kerjaan ke bosku wkwkwkwkwk…

Nah, balik lagi nih bahas travelling sama baby. Jadi, karena udah di sounding akan travelling bulan April, aku ngitung dong, dibulan itu usia Ara berapa dan apa aja yang harus disiapkan dan dibawa. Terutama MPASI-nya. Buat yang mau baca sharing-ku tentang ASI dan MPASI monggo follow IG aku di @renataaprianti atau di channel youtube aku : Renata Aprianti.

Akhirnya aku memutuskan untuk nggak ribet dalam membawa MPASI Ara. Aku hanya bawa beberapa makanan instan, biskuitnya, botol air minumnya, dan beberapa sendok makannya. Semua dalam satu tas insulated. Nah yang bikin ribet itu bawa alat tempur pumping ASI-ku. Jadinya nambah bawa 1 tas cooler bag lagi. Mau tahu makanan instan apa aja yang aku bawa? Cek channel youtube aku yaaa πŸ˜‰

Nah, perjalanan ke Bangkok yang harusnya jam 1 mundur jadi jam 4 dan take off sekitar jam 5 sore. Aku udah deg-degan aja Ara bakal rewel karena gerak-geriknya dibatasi, tapi alhamdulillah setelah dinenenin anaknya tidur sampai mau landing. Kami landing jam 8 malam waktu Bangkok (which is sama aja dengan waktu Indonesia bagian barat). Begitu sampai di bandara Don Mueang aku dan suami langsung ke booth Klook untuk ambil sim card Thailand yang udah dibeli melalui aplikasinya. Setelah sim card terpasang dan aktif, aku order Grabcar untuk menuju hotel.

  • The Warehouse Hotel Bangkok

Hotel dengan konsep industrial ini berada di jalan Bunsiri Road. Hotel ini benar-benar berada ditengah-tengah daerah wisata; dekat dengan Khao San Road (kurang lebih 15 menit berjalan kaki), Grand Palace (20 menit berjalan kaki), dan Golden Buddha (sekitar 40 menit berjalan kaki). Atau kalau mau lebih cepet sih naik Grabcar atau Grabbike, hihihihi.

 

Pelayanan di hotel ini cukup bagus walaupun hotel bintang tiga. Yang aku suka adalah kulkas didalam kamar ternyata freezer! Jadi bisa bikin beku ice gel dan ASI-ku! Yeaayyy~ Berhubung suami pesan Corner Room, jadi ruang kamarnya luas banget! Puas deh Ara merangkak kesana kemari. HIhihihi… Cuma channel TV-nya nggak begitu bagus, kebanyakan channel TV lokal.

Untuk breakfast-nya, modelnya order by menu, nggak buffet. Jadi selama 2 hari breakfast disana, makanannya sama teruuuss… Karena cuma itu menu nasi dan insyaallah halal. =D

Hotel ini nggak berada di red zone, sih… Tapi nggak tahu kenapa dan apa maksud banyak banget ciwi-ciwi yang mangkal, booo… Aku sama pak suami jadi serem mau keluar malem-malem buat cari makan.

Oiya, hotel ini nggak menyediakan sikat gigi. Jadi, make sure untuk bawa sendiri, ya. Atau bisa beli di 7eleven yang dekat hotel (kayak aku kemarin).

Bangkok #Day 2

Berhubung Day 1 nya udah keburu malem, jadi kami nggak kemana-mana. Tadinya begitu malam sampai, sehabis mandi dan beres-beres, mau cari makan keluar. Tapi berhubung ada beberapa ciwi-ciwi mangkal dan beberapa orang yang nongkrong disana jadi ngeri.

Nah hari kedua ini, setelah sarapan dan Ara bobo pagi dulu, kami order Grabcar menuju :

  1. Mae Varee Fruit Shop. Tempat ini terkenal dengan Mango Sticky Rice-nya yang menurut review enak banget. Dan ternyata… Enak aja, nggak pake banget. Hahahaha.. Karena setelah aku beli ditempat lain ya rasanya begini aja. Cumaaaa mangganya emang besar, porsi sticky rice-nya juga banyak. Wajib cobain kesini sih kalo ke Bangkok. Sayangnya nggak bisa makan ditempat, harus take away. Aku aja kemarin bingung mau makan dimana. Akhirnya makan di food court pas ke mall.

 

2. Siam Center.
Nyari tempat untuk makan Mango Sticky Rice ini sampai ke mall ini naik BTS haha… Mall ini isinya kayak Pacific Place di Jakarta. Isinya branded semua. Nah geser pinggirnya ada Sephora juga. Harga disana nggak jauh lebih murah juga ya… Beda-bedanya tipissss…

3. Platinum Fashion Mall.

Sehabis dari Siam, loncat naik Grabcar lagi ke Platinum Fashion Mall. Yang katanya kalo mau belanja fashion disini murah-murah. Dan memang benar! 1 buah kemeja model cloak aja cuma 250 bhat alias kurang lebih 125ribu rupiah! Tapiii sayang banget gak sempat belanja karena Ara rewel laper dan pengen ganti pampers… Jadi naik dulu ke foodcourtnya di lantai paling atas. Pas balik lagi ke bawah nggak inget toko yang sebelumnya. Dan di toko lain nggak ada model baju yang sama kayak tadi 😦 Nyesel…

4. Night Market depan Isetan

Penasaran dengan night market di Bangkok yang katanya jajanan streetfood-nya enak-enak. Tapiiii… PAs udah kesini malah nggak jadi jajan apa-apa ToT. Soalnya dari penampakannya kita ragu halal apa nggak. Pas ada yang halal kita ragu sama rasanya takut nggak cocok dilidah. Huft… Jadinya kita memutuskan pulang karena udah jam 8 malem.

Nah, pulang dari situ ituuu drama bangeeettt. Secara jalanan di depannya itu macet bangetttt dan taksi ataupun Grabcar yang didapat jaraknya jauh-jauh. Jadi ya jarang ada yang ambil orderan kita. Sekalinya ada, eh buset nunggunya lama beut.

Bangkok Day #3

Hari ketiga di Bangkok kita pindah hotel. Pindahnya lumayan jauh nih. Kayaknya ini daerah kayak Sudirman. Banyak perkantoran dan apartemen. Kami pindah ke :

  • Stay Hotel BKK.

Hotel ini ternyata baru. Emang kelihatan sih, semua masih bersih dan coffee shop didepannya aja belum buka. Enaknya hotel ini dekat sama stasiun MRT Sutthisan. Ada McD dan supermarket MaxValu by AEON yang buka 24 jam juga diujung jalannya.

Lucunya, bathtub dikamar yang kami pesan terpisah dari kamar mandi dan malah ada di samping jendela mengarah luar dekat tempat tidur. Cocok nih buat yang honeymoon. Hakhakhak.

Tapi buat yang bawa bayi kayak saya juga cocok banget. Nggak usah ke kolam renang buat Ara. Tinggal cemplungin situ anaknya udah seneng banget main air. hahahaha…

 

Puas banget selama nginap disini. Pelayanannya ramah, pas di restaurant juga, orang buffet-nya ramah-ramah banget apalagi pas tahu ada Ara. So sweetnya pas Check Out subuh-subuh aku minta dibekelin Roti dikasih dong dibungkusin.. Plus dibonusin jus buah lagi!

  1. Mangkorn Seafood

Nah, sorenya habis Ara bobo, kita makan siang sekaligus makan sore di All You Can Eat Seafood. Coba komen, apa yang ada dipikiran kalian ketika mendengar kata All You Can Eat Seafood?

Kalo di otak aku, kita ambil seafood matang seperti sushi atau sashimi gitu di buffet.

Kenyataanya : seafoodnya fresh dan kudu bakar sendiri dipembakaran arang. Lebih gila lagi, tempatnya jauh dari kata restoran. Kayak makan di kaki lima gitu cuma ini lebih besar tempatnya dan nggak ada kucing dan pengamen. Tapi yaaa no AC jadi panas banget! Alhasil Ara rewel parah. Coba disuapin makan malah disembur-sembur. Gini salah gitu salah. 40 menit kemudian ternyata doi ngantuk dan tidur di gendongan bapaknya.

Aku ngapain? Sibuk shay… Bakar seafood sambil nyuapin diri sendiri dan bapaknya. Kzl. Nggak menikmati banget. Tapi pas udah mulai nikmatin laaahhh… tau-tau dapet kertas pemberitahuan kalo waktunya habis! Ternyata makan disitu cuma diwaktu 1 jam 30 menit saudara-saudara!!! Tahu gitu kan aku nggak ambil dikit-dikit! Ah, Rugi!! Mana bayarnya lumayan mahal… 399 bhat perorang! Sekitar 200ribu rupiah lah berdua. Zonk! Kzl! Hahahaha

2. Terminal 21 Mall

Kesini dalam rangka memenuhi jastip dari bosque : sepatu Jelly Bunny. Yang ternyata ukurannya nggak ada. Huhuhu…

Jadinya aku cuma jajan Authentic Thai Tea merk ChaTraMue. Harganya kalo dirupiahin sekitar 20ribu juga. Rasanya ya same-same laaa sama di Indo.

Bangkok #Day4

Huhuhu Nggak kerasa udah 4 hari di Bangkok dan belum beli apa-apa dan kemana-mana Hahaha… (Nangis dipojokan). Jadilah hari ini aku ajak pak suami ke Wat Arun.

 

Dari Wat Arun kita lanjut naik perahu untuk nyebrang ke seberang sungai yang memisahkan antara Wat Arun dan Wat Pho juga Grand Palace. Setelah nyeberang, kita jalan kaki menyusuri jalan dan memutuskan untuk ke Grand Palace dibanding ke Wat Arun. Maklum bok, bawa bayi nggak shanggup ngunjungin semua tempat. Capek jalannyaaa.

Eh eh tau nggaaa.. Ternyata ini lokasi wisata deket banget dari The Warehouse Hotel! Gilaaak kenapa nggak kesini pas nginep disana??? Huft. Bapak Firman nih nggak ada perencanaan. Nggak ngobrol juga sama aku.

Lanjuttt…. Nyampelah ke Grand Palace. Tapi nggak jadi masuk karena tiket masuk untuk Foreigner-nya mahal. sekitar 500 bhat. Jadiii.. Kami jalaaannn terus sambil jajan Mango Sticky Rice. Duduk di pinggir jalan sambil nunggu mobil Grab datang dan sambil makan Mango Sticky Rice-nya. kami pun lanjut ke Asiatique The Riverfront.

Nah di Asiatique ini akhirnya kami makan siang: KFC. Hahaha… Yang rasanya pasti dan harganya nggak mahal. Tapi ya gitu. KFC disana ngga ada nasi. Jadi kenyangnya nanggung. Tapi di sana aku jajan squid pan fried gitu. Nonton di youtubenya Stricky DumplingΒ  kok kayaknya enak. Lebih tepatnya dia bilang enak. Hahaha… Tapi ternyata rasanya amiiissss… Sambelnya asem kayak rujak cuka gitu. Aku kira sambel bangkok. Hiks… Kecewaaa… Habis itu nggak nyobain makanan lainnya karena penampakannya lebih aneh hahaha…

Di Asiatique kita nggak belanja karena berpikir akan ke BigC untuk dapat oleh-oleh murah. Tapi ternyata nggak. BigC lebih kayak Carrefour atau Hypermart gitu. Jadi balik lagi ke sini di hari terakhir. Aku akan cerita nanti.

Dari Asiatique kita naik Taksin alias taksi sungai geratiiissss untuk naik BTS arah BigC. Dan ternyata pas nunggu Taksinnya itu hujan deras banget! Naik perahunya serem banget ombak sungainya. Huhuhuhu…

Dan BigC ini berada didaerah hotel kami menginap. Mana ini naik BTS harus lari-larian ke BigC karena hujan. Dan jalanan macet parah. Pas mau pulang hotel nggak ada taksi dan Grabcar yang mau ambil orderan kami. Mau naik tuktuk juga si abang tuktuknya diajak ngomong nggak ngerti Bahasa Inggris! Ara rewel abis… Hujan… Nggak bisa pulang. Ada kali nunggu 2 jam-an demi taksi atau Grabcar. Tapi jahad nggak ada yang mau karena jaraknya nggak jauh. Jadilah kami nekat naik BTS lagi walaupun kaki dan badan udah capek banget. Untung Ara akhirnya bobo dan nggak rewel. Good boy.

Bangkok #Day5

Ini hari terakhir! Harus dapet oleh-oleh nih!

Jadi ceritanya siang-siang ke Chatuchak karena hujan dari semalem di Asiatique berlanjut. Tapi ternyata hujan nggak berhenti juga dan kita berhujan-hujanan selama di Chatuchak. Udah gitu nggak nyaman jalan-jalannya karena becek. Untungnya Ara boboo digendong sama bapaknya. Setelah ngiterin chatuchak kami memutuskan untuk ke Asiatique lagi karena harga disana lebih murah, dan lebih nyaman untuk berbelanja.

Oiya, sebelum ke Asiatique, aku dan Firman makan durian dulu di fresh market seberang chatuchak. Ternyata durian lokal masih lebih mahteuh alias lebih yummy.

Ke Asiatique kami menggunakan BTS karena (again) nggak ada taksi yang mau angkut. Untungnya cuaca seketika cerah dan saat nyeberang dari stasiun menggunakan perahu, cuaca udah bersahabat. Jadi bisa menikmati pemandangan, dan Ara pun happy lihat lampu-lampu sambil diterpa angin sejuk.

Continue reading

Advertisements

Menaikkan Produksi ASI

Bayi rewel = ASI Sedikit???

Sering banget dari dulu denger kalimat ini. Masih banyak yang punya pemahaman kalo bayi rewel karena lapar, karena haus, karena asi ibunya sedikit. Bayi nenennya lama karena asi sedikit. Padahal tidak. Banyak faktor yg bikin bayi rewel; kedinginan, kepanasan, nggak nyaman, nggak mau jauh dr ibunya.

Q : β€œTapi asi saya ngga kluar pas dipompa.”

Jangan jadikan hasil pompaan mom sebagai indikator kuantitas asi. Apa yang disedot mesin dan apa yang disedot bayi itu ngga sama. Bayi yang ngenyot langsung, pasti dapat asi lebih banyak karena hisapan bayi itu nggak ada yan bisa meniru. Semahal apapun breastpump yang mom gunakan.

Q : β€œTapi bayi saya nenennya lama. Pasti karena asinya dikit.”

Saya sudah pernah tulis dipostingan β€œanak bau tangan” soal Ara yg nemplok almost 24hr a day saat newborn. Hasil pumping pada saat awal melahirkan juga hanya mentok di 40-60ml. Tapi belum tentu kalo Ara nggak dapat asupan Asi. Cukup/tidaknya asi buat bayi dilihat dari frekuensi pipis, mininal 6x sehari apa ngga, Lalu lihat dari kenaikan BB setiap bulan sesuai kurva atau nggak. Kalau pipis nggak 6x dan BB nggak naik, barulah mom boleh khawatir.

Q : β€œTerus bagaimana? Saya juga pengen hasil pompa banyak.”

Menaikkan produksi Asi itu susah-susah gampang. Kuncinya cuma satu, niat yang kuat dari mom untuk memberikan yang terbaik untuk baby.
Awal-awal menyusui juga asi saya nggak langsung cuuurrrr banyak. di pompa juga cuma basahin pantat botol. Lalu saya googling dan browsing sana sini buat cari cara menaikkan produksi Asi. Ternyata siapapun yang sharing, kuncinya adalah :
1. Sering mengosongkan payudara
Pumpinglah 2 jam sekali.

2. Lakukan power pumping minimal sehari sekali
Nah, inilah cara saya melakukan pp:

  • Pilihlah waktu 1 jam setiap pagi atau malam hari

Biasanya saya antara jam 00-05 karena jam segitu hormon prolaltin lagi banya dan asi pun diproduksi lebih banyak.

  • Siapkan air minum. Minumlah air yang banyak selama pumping.
  • Siapkan minyak zaitun/baby oil utk pijat-pijat PD selama pumping karena membantu untuk melancarkan asi.
  • Siapkan hal-hal yang bisa memancing LDR (bukan Long distance relationship lho ya.. Coba googling). Bisa nonton drama korea, bisa window online shopping, bisa juga youtube-an.
  • Lalu ambil breastpump kamu lalu mulai PP-nya. PP dilakukan 1 jam dengan cara:
Double Pump :
– Pompa ASI selama 20 menit; istirahat 10 menit
– Pompa lagi selama 10 menit: istirahat 10 menit
– Pompa lagi selama 10 menit; selesai.
Single Pump :
– Pompa ASI selama 10 menit (Kanan)
– Pompa ASI selama 10 menit (kiri)
– Pompa ASI selama 10 menit (Kanan)
-Pompa ASI selama 10 menit (Kiri)
-Pompa ASI selama 10 menit (Kanan)
-Pompa ASI selama 10 menit (Kiri)

Lakukan secara rutin SETIAP HARI minimal selama seminggu biar keliatan hasilnya. Kl bs sih setiap hari sepanjang msh pumping, ya.. insyaallah usaha kita tidak akan sia-sia.

3. Pijat Laktasi Rutin minimal 1 bulan sekali
4. Minum air minimal 3 Liter per hari
5. Minta dukungan orang terdekat
Terutama dukungan suami untuk memberi asi pada bayi. Karena tanpa dukungan, secara mental mom akan lebih berat untuk berjuang. Tapi ingat mom, you are not alone. Karena banyak moms diluar sana yang juga berjuang untuk memberikan asi, baik tanpa dukungan maupun dengan dukungan.

Pemberian Asi ini memang penuh drama. Jadi coba kuatkan niat dulu mau memberi asi apa ngga. Kembali lagi ke orgtuanya masing-masing. Kalau maunya memberi sufor ya silakan.. Sufor memang nggak racun kok. Hanya saja memang tidak ada sufor yang sebaik asi.

Tren Asi Eksklusif

Kepikiran nulis ini udah lama sih. Cuma baru mood ajah hihihi..

Jadi, awalnya kpikiran nulis tentang ini karena ada seorang saudara yg nampak nyinyir dengan tren ibu-ibu menyusui masa kini yang seakan berlomba-lomba pumping dan banyak-banyakan asi untuk dipost di sosmed. Saya jadi kepikiran, apa iya semata-mata untuk ikutan tren? Saya jd berkaca sendiri juga. Apa tujuan saya ngotot memberikan asi utk #babyAra ? Dan ternyata jawaban saya adalah :

1. Hemat!

Beli BP dan printilannya tetap lebih murah ketimbang beli sufor tiap bulan.

2. Lebih praktis

Pumping tiap 3 jam emang repot. Tp lebih repot mana dengan klo jalan-jalan kudu bawa sufor container+termosnya? Belum lagi kalau anak malam bangun minta susu. Kalau asi kan mlm sambil merem juga bisa kasih nonon.

3. Asi lebih baik dr sufor termahal pun!

Ini tidak terbantahkan ya.. Kecuali ada anak yang mungkin alergi dengan asi ibunya. Bukan asinya sih, tapi apa yang dimakan ibunya. Jadi ibunya yang harus hati-hati dalam makan.

Lalu saya bertanya ke Pak suami @firmanadisukma soal tren ini, β€œmenurutmu, orang-orang sadar ngasih asi itu karena sosmed atau gimana?”

Jawaban suamiku: β€œkarena sosmed orang-orang jadi sadar”

Hmmm.. Bener juga sih ya. Dulu orangtua pasti berpikiran asi dikit, sufor. Tapi emak-emak jaman now; asi dikit, usahakan jadi banyak!

Sadar asi saat ini mendukung kampanye keputusan Menteri Kesehatan tentang Asi Eksklusif.

Dan ternyata walaupun sosmed banyak negatifnya, tapi positifnya lebih buanyak! Jadi, yg belum sadar asi, mendingan sosmednya digunain cari info sebanyak-banyaknya deh tentang asi.

Karena kodrat wanita itu menyusui. Kalau asi belum keluar sekarang, usahakan sampai keluar! Karena usaha tidak pernah mengkhianati hasil.

Percayalah.

Percayalah.

Terus gimana cara memperbanyak asi? Ya BACA! Banyak kok ibu-ibu #pejuangasi yang share tentang ini. Daripada sosmednya dipake kepoin hidup orang. Bener ga?

Anak Bau Tangan dan Manfaat Menggendong

β€œJangan sering digendong, nanti anak bau tangan”

Sering denger kata-kata itu dari orangtua jaman old? Pastinya banget yah. Apalagi pas baby newborn nangis muluk maunya bobo digendong sambil dieyong-eyong. Sampai-sampai ada yg bikin ayunan untuk baby malah ada bouncer ayun2 macem nu*a leaf. Tapi apa manjur bayi bisa anteng diayunan atau bouncer tsb? Tergantung babynya sih. Ada yang anteng ada juga yang tetap kepengen digendong, didekap, dipeluk sama Ibu/Bpknya. Kayak anak saya, #BabyAra dari newborn termasuk baby yg demanding. Maunya nemplok sama saya 1x24jam! Sampai saya mau makan dan mandi aja kudu ngebut kayak lagi lomba 17-an. Bayangin aja… Bekas jahitan (sy lahiran normal) belum enak harus banyak duduk buat nenenin all the time, ngantuk krn kurang tdr, sampai2 saya baby blues walau ngga parah.

Akhirnya demi bisa nyusuin nyaman dan juga istirahat cukup, saya mulai nyusuin sambil tiduran sampai sekarang.

Dulu saya berharap Ara akan anteng bobo di stroller saat jalan-jalan ke mall. Masih inget banget dulu kpengen banget makan enak sehabis lahiran, mampir ke Holly Smokes sama paksu @firmanadisukma. Bawa2 stroller dengan harapan pas Ara bobo ditaro disitu Bapak Ibunya bisa makan dengan tenang. Tapi boro-boro! Baru bentaran ditaro stroller aja bangun& nangis! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Jadi hilang deh selera makan.

Tapiii setelah beberapa kali jalan-jalan keluar tanpa stroller (krn kl bawa cm jadi tmpat naro belanjaan) & setelah hunting gendongan dgn teknologi ABC, saya& paksu lebih suka menggendong Ara kemanapun. Walopun lelah & pegel. Untungnya dulu Ara masih belum seberat sekarang, jd nonon sambil digendongpun ga masalah πŸ’ͺ( β€’ Y β€’ ). saya jd berpikir, it is so fun carrying your baby everywhere & Malah asik bs cium-cium terus 😘 akhirnya sampe sekarang deh tu stroller nganggur! Ada yang mau beli preloved Ara?πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ ini serius. Kalo ada yg mau japri aja.

Mengapa bayi sangat suka digendong? Hal itu disebabkan oleh masa bayi yang berada dalam kandungan ibu selama 9 bulan. Selama dalam kandungan bayi sangat merasa hangat berada dalam perut ibunya. Bayi merasa begitu nyaman, aman, dan hangat. Begitu halnya saat bayi berada dalam pelukan ibu atau ketika si bayi digendong. Hawa hangat dari tubuh ibunya yang membuat bayi merasa senang dan nyaman. Jadi tidak heran jika bayi sangat menyukai saat-saat digendong.

Menggendong anak juga ada manfaatnya lho. Seperti yang saya ambil beberapa dari hamil.co.id :

1. Menjalin kedekatan yang kuat antara anda dengan bayi.

2. Menenangkan bayi.

3. Mengajarkan bayi bergembira. Saat bayi menggendong bayi anda akan melangkah dengan berirama, mengajak bayi mengobrol, dan tersenyum. Itu adalah cara mengajarkan kegembiraan pada bayi.

4. Menstimulasi sistem keseimbangan. Ketika anda melakukan gerakan-gerakan lembut pada saat menggendong bayi seperti mengusap-ngusap punggung atau dadanya, hingga membantunya bernafas teratur. Hal ini merupakan pertanda bahwa sistem keseimbangan tubuh bayi telah tumbuh dengan baik.

5. Mengajarkan bayi tentang dunia. Ketika digendong bayi akan ikut melihat apa yang anda lihat. Dalam gendongan, bayi dengan leluasa mengamati kejadian yang ada di sekitarnya dengan perasaan yang aman dan nyaman.

6. Membantu bayi cepat belajar bicara. Saat bayi di gendong, ia akan memiliki keterampilan bicara yang baik. Karena bayi memperhatikan dan menyimak pembicaraan anda pada saat bayi di gendong.

7. Dapat mengatur detak jantung bayi.

8. Bayi yang di gendong lebih sering, memiliki kemungkinan akan jarang menangis baik pada waktu siang ataupun malam hari.

9. Dapat menjadikan bayi lebih cerdas.

10. Dapat mengatur perkembangan fisiologi dan motorik bayi.

11. Cepat mengembangkan sikap mandiri bayi.

12. Menciptakan suasana mengasuh bayi yang penuh dengan kasih sayang.

Jadi, ga masalah menggendong baby kmanapun dan kapanpun. Pegel? Pasti. Repot? Gak salah lagi. Tapi toh ga selamanya anak mau digendong, kan? Kalau udah bs jalan psti kpengennya jln mulu. Kl udah gede mana mau jg digendong kan yaa.. Jd gunakalah wkt sebaik mngkin utk bs dkt dgn si baby.

Welcome, My Precious Little One

And agaaiiiinnnn.. Ini super late post. Secara aku udah lahiran bulan Juli 2017 lalu dan kini anakku udah mau 6 bulan.

Hehehehe.

Tapi gapapa kan yaaa.. sharing pengalaman mah kapan aja ya.. *memelas*

Jadi, aku lahiran tanggal 18 Juli 2017 dengan Normal dan induksi oleh dokter kesayangan aku di RSIA KMC, dr Hari P Rahardjo SpOg. Aku diinduksi karena entah kenapa tren air ketuban berkurang terus walaupun gak drastis. Tapi udah mencapai garis yang harus diperhatikan. Padahal ngga ada rembes apa-apa loh udah dicek juga. Wallahualam.

Aku dan Firman ngga sabar pengen ketemu si buah hati jadi hri Jumat cek untuk air ketubannya, tapi dokter bilang masih aman sampai Senin. Kita berdua disuruh weekend-an berdua dulu terakhir kali sebagai couple karena nanti kalo udah triple akan repot hhaha thanks dok!

Jadilah Senin balik lagi ke dokter lalu dicek denyut jantung janinnya udah cepet banget . Takutnya stres, lalu diputuskan aku induksi hari ini, Senin tanggal 17 Juli 2017.

Setelah Firman selesai administrasi, aku pun masuk ke kamar inap lalu disuruh ke kamar bersalin untuk mulai induksi. Induksi yang disarankan dokter adalah induksi melalui jalur lahir. Karena katanya sakitnya seperti kontraksi normal, nggak jahanam kayak kalo induksi via infus.

Setelah dimasukkan obat dan menunggu beberapa jam, aku minta balik ke kamar inap karena ingin istirahat dulu dengan nyaman. Lalu jam 6 sore aku disuruh balik lagi ke ruang bersalin karena induksi pertama aku belum ngerasa apa-apa cuma mules-mules kayak lagi mens.

Setelah dimasukkan obat kedua, aku minta balik lagi ke kamar. Daaannn efek obatnya baru terasa menjelang tengah malam. Ternyata sakitnya kontraksi tuh seperti ini ya… jauh beda dengan mules mens.

Alhamdulillah setelah kontraksi semalaman, ketuban pecah di waktu subuh dan anak laki-lakiku lahir jam 6.21 pagi. Dan diberi nama Rafandra Kara Ananta. Yang berarti Anak laki-laki Firman Renata yang tampan, makmur, kaya dan bercahaya tidak terbatas.

Semoga kamu kelak menjadi manusia yang tampan, makmur, kaya agar bermanfaat bagi seluruh umat manusia dan menjadi cahaya kami di akhirat. Aamiin.

Oiya, kami memanggilnya Ara, diambil dari Kara. Yang artinya Legend. Kami berharap Ara akan menjadi legend dan jenius dibidang yang paling dia senangi. Aamiin.

Welcome my precious little one. We love you so much.

My Pregnancy Story

Halo halo…

Sudah lama nggak update blog, tahu-tahu sekarang udah mau nulis tentang kehamilan ajah… Padahal terakhir masih cerita soal review vendor wedding.

And yess… Dari judul di atas bisa ketebak dong, kalo sekarang aku sedang hamil! Alhamdulillah diberi kepercayaan oleh Allah secepat ini.

Kenapa aku bilang cepat, padahal aku menikah sudah sekitar 8 bulan lalu? Karena oh karena, usia kehamilanku ini sudah 7 bulan jalan 8 bulan! Hihihihi… Jadi, setelah kosong selama sebulan, alhamdulillah testpack langsung menunjukkan garis dua!

Sebenarnya bukan karena malas untuk update blog, sih… Aku memang sengaja nggak mau nulis soal kehamilan ini diawal-awal. Soalnya, aku ingin sekalian cerita pengalaman hamil muda, sampai sekarang memasuki trimester akhir dan mempersiapkan kelahiran si kakak utun. So, here’s the story….

Testpack Dua Garis

Ceritanya ini, aku sama Firman memang nggak mau nunda punya anak. Jadi dari awal kami resmi jadi suami-istri, kami langsung berusaha untuk mendapatkan momongan. Aku mulai membaca-baca tentang ‘cara mendapatkan momongan’ dari internet, mulai dari makanan apa yang harus dimakan, vitamin apa yang harus diminum, sampai ‘posisi’ bagaimana yang harus dilakukan. Hihihihi…

Alhamdulillah, selang sebulan pernikahan kami, dimana aku mendapatkan haid sebelum iseng cek testpack untuk entah keberapa kalinya, si testpack menunjukkan dua garis! Langsung dong, saat itu juga aku kabarin Firman yang kebetulan lagi dinas luar kota. Dan jawaban whatsapp-nya biasa aja, tuh. Bikin bete… Sempat mikir apa dia nggak senang, ya, mau punya anak?

Tapi kemudian pas dia pulang, ternyata dia sudah memikirkannya dengan matang untuk masa depan kami berdua. Rumah sakit mana aku kontrol sampai nanti melahirkan, dan budget ini-itu. Alhamdulillah untuk cek kandungan sampai melahirkan di cover sama perusahaan Firman, tapi karena untuk cek kandungan nggak unlimited, jadi kami harus pintar-pintar mengakalinya.

Untuk meyakinkan kalau aku benar hamil dan kehamilanku ini normal, aku dan Firman cek sampai ke-3 RS untuk membandingkan harga, layanan, dan nyari chemistry dengan dokter SPOG-nya. Yang pertama, kami cek sepulang kerja ke RSIA Bunda di Menteng. Itu aku minta buru-buru cek karena ada teman kantor yang bilang kalo kehamilan awal harus cepet-cepet dicek, karena takutnya kehamilan ektopik atau kehamilan diluar kandungan. Kan serem ya, cyin… Jadi aku mendesak Firman untuk ke RS secepatnya!

Perbandingan Rumah Sakit Ibu dan Anak

RSIA Bunda, Menteng – dr. Caroline Hutomo, SpOG

Tapi alhamdulillah kehamilanku ini berada di dalam kandungan. Dokter mengeceknya melalui USG transvaginal, yang mana rasanya tuh nggak enak banget! Ngilu-ngilu gimanaaa gitu…

Untuk dr Caroline ini termasuk dokter yang talkactive dan orangnya rame. Dia heboh sendiri gitu waktu sambil ngecek, “Waahh… Selamat yaaa, istrinya beneran hamil lho, Pak… Bapak emang tokcer!” Hahaha… Pelayanan RSIA Bunda pun tergolong bagus dengan harga yang lumayan.

Tapi ternyata suami nggak sreg sama rumah sakit ini, jadilah kita nyoba cek di rumah sakit lain.

RS Siloam, Kebon Jeruk – dr, Kathleen Juanita Gunawan S., SpOG

Pas cek di Siloam ini, aku pergi sendiri tanpa Firman karena aku ceknya siang-siang di hari kerja. Aku ijin nggak masuk kerja karena sudah mulai nggak enak badan dan mual-mual. Nah, di Siloam sendiri sebenernya dokter SpOG favoritnya adalah dr Maria Ratna Andijadi, SpOG. Tadinya aku mau booking jadwal sama dr Maria, cuma ya itu antriannya panjang! Berhubung aku males antri, jadilah aku cek ke dr Kathleen. Dr Kathleen ini menurutku lebih pendiam daripada dr Caroline di RSIA Bunda. Dan happy-nya, dr Kathleen ngecek kehamilannya dari USG perut, nggak lewat dalem lagi! Yeay! Dan alhamdulillah hasilnya sama bagusnya dengan waktu cek di RSIA Bunda.

Untuk pelayanan, RS Siloam Kebon Jeruk ini biasa aja, sih. Mungkin karena RS umum, ya… Udah gitu ramenya pake banget! Mungkin karena biaya konsul sampai obatnya disini tergolong murah. Nah kalo disini, aku yang kurang sreg. Padahal tempatnya deket dari rumah.

RSIA Kemang Medical Care, Kemang – dr Dwi Nurriana, SpOG

Nah, terakhir ini Firman yang maunya kesini. Katanya di KMC ini pro-normal, pro-IMD, dan rooming in dengan bayinya saat setelah melahirkan. Ini dia dapet rekomendasi dari temen kantornya yang juga cek dan melahirkan disana. Padahal mah jauh boook dari rumah. Nggak kebayang kalo nanti tiba-tiba kontraksi dan harus melahirkan. Perjalanan jauh, belum macetnya. Tapi yasudahlah dicoba aja dulu kesana.

Ternyata di KMC ini pelayanannya bagus banget! Rumah sakitnya juga homey gitu, nggak kayak Bunda yang menurutku agak ‘dingin’. Dan disini alhamdulillah lebih ke RS muslim gitu, perawatnya banyak yang mengenakan hijab, dokternya juga banyak yang berhijab, dan disediakan tempat shalat yang cukup oke.

Sebelum ke KMC ini, aku udah baca banyak blog yang review RSIA ini dan banyak yang rekomendasiin dr Ridwan, secara dr Ridwan ini dokter favoritnya KMC. Tapi ternyata Firman nggak mau kalo dokternya cowok, dia lebih milih dokter cewek aja. Tapi iya juga sih, kan malu ya kalo ternyata diceknya lewat transvaginal juga. jadilah aku bikin janji dengan dr Dwi, karena yang lumayan kosong di tanggal itu ya dr Dwi ini.

Dr Dwi ini nggak se-talkactive dr Caroline yang udah ngejelasin ini-itu sebelum ditanya. Dr Dwi nunggu kita nanya dulu baru dia jawab. Itu pun menurut aku kurang detail. Aku ngerasa belum dapet chemistry-nya sama dr Dwi ini. Tapi untuk cek bulan-bulan selanjutnya aku masih sama dr Dwi, karena beranggapan chemistry dapat dibentuk dengan seringnya bertemu. Ceila… Tapi ternyata sampai usia kandunga 5 bulanan lebih, aku belum dapet chemistry-nya. Dr Dwi ini juga nggak ingat sama aku sebagai pasiennya, padahal aku udah sering whatsapp-in dia nanya ini-itu soal kehamilan, terutama soal carpal tunnel syndrome yang aku alami dari trimester pertama.

Nah, kebetulan pas mau cek kandungan bulan April lalu dr Dwi-nya nggak praktek, aku sama Firman sepakat nyoba dokter lain dan cowok! Pengen sama dr Ridwan tapi full booked! Padahal aku butuh segera ke dokter untuk minta surat keterangan bahwa kandunganku baik-baik aja, soalnya besoknya aku sama Firman mau babymoon! Hihihihi…

Back to the doctor, dr yang terpilih akhirnya dr Hari P. Rahardjo, SpOG. Dari review ibu-ibu di blog, dr Hari ini orangnya menyenangkan, ramah, udah gitu masih muda dan ganteng. Dan benar saja! Hahaha… Dr Hari ini ngejelasinnya panjang lebar soal kehamilan, mitos-mitos yang beredar di masyarakat, dan bahkan tentang carpal tunnel syndrome yang aku alami. Dan yang paling aku suka adalah, dr Hari ini USG-nya lama! X-D Jadi puas, deh, ngelihatin kakak utun di dalem perut.

Tapi untuk next cek kandungan, berhubung kita mau USG 4D, dan hanya beberapa dokter ajah yang punya fasilitas ini di KMC, jadilah bikin janji sama dr Lilia Mufia, SpOG. Tadinya mau sama dr Ridwan, tapi ya gitu, Firman teteup nggak mau kalo dokternya cowok. Hahahaha…

Soal gender kakak utun, insyallah cowok! Sesuai dengan yang diharapkan Firman dan aku. Semoga menjadi anak yang sholeh ya, kakak utun…

Untuk hasil USG 4D-nya aku akan update di posting-an selanjutnya ya…

Baby Shopping

Berhubung usia kandunganku sudah menginjak 7 bulan, aku dan Firman udah mulai memikirkan perlengkapan untuk kakak utun. Aku nyiapin list kebutuhannya, Firman nyiapin dananya X-D.

Tapi kami belum mulai belanjanya, sih. Aku baru gatel beli beberapa baju dari onlineshop, dan beberapa baju romper lucu GAP waktu diskonan di Grand Indonesia. Hihihihi…

Listnya sendiri aku dapet dari berbagai sumber di internet yang akhirnya aku ketik ulang biar makin lengkap. Nanti aku share ya listnya…

Sampai jumpa di posting-an selanjutnya!

Review vendor wedding

As my promise di postingan sebelumnya, aku mau review vendor-vendor yang telah membantu dalam pernikahanku.

Tapi sebelumnya, aku mohon maaf apabila ada vendor yang bintangnya nggak aku kasih rate 5, ya… Mungkin bagi klien lain, vendor ini sangat memuaskan, tapi unfortunately not for me. So, jangan jadikan blog post ini sebagai patokan, ya. Karena ini murni dari pengalamanku.

1. Make up & Attire : Witsa House Wedding (****)

Mulai dari kostum dan make up pengantin sampai orangtua dan keluarga, aku ambil paket di Witsa House Wedding ini. Yang punya namanya Ratna Yuniarti, tapi biasa dipanggil Tante Yuyun. Tante Yuyun ini orangnya cantiiik banget, udah gitu ramah, dan yang pasti ngerti banget baju seperti apa yang aku mau pakai saat pernikahan.

Tante Yuyun ini aku dapat rekomendasi dari kakak sepupuku yang waktu nikah juga ambil paket kostum dan rias pengantin di Witsa. Dan sampai hari H aku sama sekali nggak make up trial, lho… Aku percaya aja sama Tante Yuyun. Dan terbukti waktu siraman dan akad, make up-ku oke banget!

Tapi kenapa aku kasih bintangnya 4, bukannya 5?

Karena… Hiks, make up ku saat resepsi too bold alias menor! Walaupun banyak yang bilang bagus dan cantik (Entah benar, entah basa basi), teman-teman dekatku banyak juga yang nggak suka. T_T

img_3409

Make up for AKAD

Nothing is wrong about make up for akad, right? But… *sigh* Terlalu menor ya ternyata. Jadi saat make up-an itu nggak segini merahnya blush onku, tapi lama kelamaan make upnya pigmented sehingga warnanya keluar lebih menonjol gitu…

img_3763Tapi so far so good, kok. Aku masih kelihatan cantik dan stunning di atas pelaminan dan juga difoto. Thank you Tante Yuyun :*

2. Venue & Catering : Grand Pasundan Convention Hotel (*****)

Bintang 5 untuk hotel ini! Yeaaaayyy!

Dari awal cek-cek lokasi, deal, dan sampai pada hari H dan bahkan setelahnya, hotel ini benar-benar memuaskan.

Sales personnya yang dipanggil Pak Apih, benar-benar komunikatif dan helpful banget. Selalu mengusahakan yang aku mau terwujud. Pak Apih the best! Dan lagi lokasi yang cukup besar dan makanan yang enak benar-benar nggak mengecewakan. Para tamu puas dengan rasa makanannya, itu yang penting, kan? ^^

Dan lagi, saat masuk kamar pengantin, kami dapat compliments mocktail, buah, dan handuk dengan inisial nama kami, R&F. Saat check out keesokan harinya, Grand Pasundan juga memberi oleh-oleh cake yang enak banget! ^^

img_3398

3. Decoration : X-ti Design (*****)

X-ti design ini rekanannya Hotel Grand Pasundan dan memang langsung direkomendasikan menggunakan dekor ini oleh Pak Apih. Dari awal wasapan sampai ketemu dengan marketingnya yang bernama Koh Herman, semua berjalan lancar. Koh Herman sama dengan Pak Apih, mengupayakan apa yang aku mau terwujud. Hihihi secara ekeu bawel banget, yaaa…

Selain itu, Koh Herman juga memberi masukan-masukan yang bagus untuk dekornya, nggak cuma iya-in aja apa yang aku mau. 5 bintang buat X-ti dan Koh Herman. Belum lagi aku minta bonus 2 hand bouquet pun dikasih! Cuma sayangnya, dekor ini minim sekali penggunaan fresh flowers-nya. Padahal aku pengen ruangan jadi harum aroma bunga segar. Hehehe…

4. Documentation: Spotcorner Photography (***)

Bintang 3???

Well, sebenarnya hasil-hasil foto dari spotcorner ini bagus… Bisa dilihat saat foto pre-wedding disini. Cuma yang bikin kecewa, pas hari – H aku merasa fotografer yang on duty kurang sigap, gitu… Firman pun berpikiran sama denganku.

Memang sih, mereka fokus ambil gambar aku dan Firman dari awal sampai akhir, cuma aku jadi kehilangan moment ketika prosesi pengenalan orangtua dan bridesmaids (Apa ya sebutannya? Entrance performance?). Waktu aku konfirmasi, alasannya itu tadi, fokus ke pengantinnya. *Sigh

Dan lagi, marketingnya kayak kurang care gitu saat menjelang hari H dan pas hari H-nya. Memang tanggal 17 itu mereka ada double job, orang yang bertugas dibagi, tapi aku kecewa kenapa yang datang ke aku bukan Mas Apitz (owner Spotcorner) nya langsung? Dan juga, marketingnya nggak dateng ke aku, malah ke nikahan satunya. Jadi, di instagram Spotcorner yang banyak terdokumentasi ya nikahan yang satunya, bukan nikahan aku.

Aku kecewa banget disitu.

Belum lagi, follow up mengenai album. Harus aku yang tanya baru mereka ngabarin. Kan sebel, ya… Udah gitu nggak ada kata-kata thank you atau apa gitu dari mereka. Malah saat aku komplain kayak main lempar-lemparan gitu dari marketingnya ke Apitz. Lalu jawaban Apitz juga menurutku kurang nice. Tapi ya sudahlah, yang penting semuanya sudah berlalu dengan lancar.

5. Wedding Organizer : Everlasting Wedding Planner (****)

Wedding planner ini aku pilih berdasarkan rekomendasi sepupu dan juga sudah kenal orangnya. Kalo udah kenal kan jadi enak yaa nyuruh-nyuruhnya. Hehehe… Apalagi aku kan bawel banget.

Yang in charge sama aku dari awal tuh Teh Eva. Dia sahabatnya sepupuku. Orangnya ramah, baik, dan helpful. Walaupun aku ambil paket yang paling murah, tapi Teh Eva bantuin banget dari sebelum siraman sampai setelah hari H buat bantuin balikin bajunya Tante Yuyun hihihihi…

Tapi kenapa aku cuma ngasih bintang 4, bukannya 5?

Ada beberapa hal yang aku kurang puas, sih… Mungkin akunya aja yang terlalu ribet atau inginnya serba sempurna. Tapi kesempurnaan kan hanya milik Allah, ya… Hehehehe…

1 bintang yang aku nggak kasih itu adalah untuk kurang sigapnya pas hari H. Entah gimana, aku ngerasa banyak message yang aku mau untuk vendor-vendor lain tuh nggak ke deliver dengan baik. Jadi aku harus 2x ngomong, ke WO dan ke vendornya.

5. Music : Cikallia Music (*****)

Thanks to A Rangga dan Teh Cika atas musiknya yang luar biasa!!!

Udah. Itu aja reviewnya. Bintang 5, sih… Everything is perfect. Hehehe

6. MC : Imam Ady (*****)

Baju MC-nya lebih hebring daripada pengantin prianya booookk… Hahahaha… Salah Firman sih yang maunya tampil simple… Huft.

A Ady memandu acara dengan baik dan lancar, walaupun ada keselimpet lidah saat bilang Grand Pasundan Convention Hotel jadi Grand Pasundan Conventional Hotel. Hahahaha

7. Wedding Ring : Suki Gold, Cikini Gold Center (*****)

Proses pembuatan cepat, rapi, dan harga lebih murah dibanding toko lain!

img_3175img_3385

 

Itulah review vendor yang aku gunakan saat pernikahanku dengan Firman!

Alhamdulillah semua telah berjalan lancar meski ada kekurangan-kekurangan. Jika ada vendor yang terlewat, let me know di comment yaaa…

Thank youuuu