Cuplikan cerpen ‘Adik Paling Keren’ di buku #tiga Be, Strong Indonesia

“Gue terlahir sebagai anak tunggal dikeluarga kecil yang bahagia. Cuma ada nyokap, bokap dan gue. Bertiga aja. Gue puas banget hidup sebagai anak tunggal, soalnya apa yang gue minta selalu dikasih sama nyokap, bokap tanpa perlu berbagi.
Tapi kadang gue iri ngeliat temen-temen yang punya saudara kandung, kakak maupun adik. Mereka punya orang untuk dijahili, untuk diajak kompakan, diajak jalan bareng dan teman buat diajak curhat kalau lagi nggak ada teman berbagi. Sedangkan gue, mau kemana-mana kalau lagi nggak ada temen paling sama nyokap atau kalo nyokap lagi gak bisa, ujung-ujungnya gue sendirian, pengen jahil bingung mau jahilin siapa. Nggak mungkin kan gue ngejahilin nyokap atau bokap. Bisa kena sambit ntar gue.
Tapi terkadang enak juga loh jadi anak tunggal. Nggak ada yang ngejahilin atau ngerusakin mainan gue. Dirumah bebas. Mau makan nggak perlu berbagi dengan kakak atau adik, mau pergi ya tinggal jalan aja nggak perlu takut diekorin sama adik. Yaaa inilah hidup, ada enaknya juga enggaknya.
Tapi sebentar lagi keadaan ini akan berubah. Perut nyokap membuncit dan kata dokter isinya adik bayi, bukan ampas makanan yang belom dikeluarin selama berhari-hari. Adik bayi gue! Gue deg-degan rasanya menunggu kelahiran si calon bayi. Bayangin deh, sekarang gue udah SMA dan nyokap malah mau melahirkan adik bayi. Kalau bayi itu lahir nanti, pasti orang-orang menyangka itu cucu nyokap dan bokap.
Tapi bukan itu yang bikin gue deg-degan. Gue bukan deg-degan karna takut dikira punya anak. Tapi gue deg-degan nunggu kelahiran si adik bayi, gue deg-degan menunggu detik-detik menjelang menjadi kakak. Akhirnya gue menjadi kakak! Kebayang gimana kerennya gue waktu dipanggil ‘kakak’.
Saking bahagianya karena bakal punya adik, sejak nyokap dinyatakan hamil, setiap hari gue menyisihkan uang jajan lho untuk membelikan si calon adik mainan. Sekarang mungkin uang tabungan gue udah banyak. Gue janji kalo adik nanti lahir, gue akan rajin-rajin ngebeliin mainan yang bagus. Gue janji! Apalagi kalau beli mainannya pakai uang ayah. Gue lebih janji lagi!
Inilah janji seorang calon kakak yang baik dan teladan. Gue mengepalkan tangan dan menengadah memandang langit yang biru dengan penuh tekad. Pasti pose gue kayak gini keren banget.”

Suka sama cerpennya? Mau baca lanjutannya? Mau baca cerpen-cerpen dari penulis lainnya? Beli yuk bukunya di email ke: writers4indonesia@gmail.com
Cara pemesana: subject: ‘Order Buku’, lalu tulis nama, alamat, no hp, order judul: (buku #xx), jumlah order;

Harga perbuku: Rp 45.000,-
Admin dari writers4indonesia akan membalas email tsb beserta info pembayarannya.
Jika kalian membeli buku ini, maka kalian sudah menyumbang untuk korban bencana alam di Indonesia. Jadi tunggu apa lagi? Beli buku sambil beramal asik kan?^^

Terimakasih Indonesia!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s